8 Peninggalan Sejarah Kerajaan Islam di Indonesia

8 Peninggalan Sejarah Kerajaan Islam Di Indonesia - Agama Islam masuk ke Indonesia sejak abad ke 13. Hal tersebut dibuktikan dengan adanya peninggalan peninggalan sejarah kerajaan islam di Indonesia. Peninggalan sejarah ini dapat kita jumpai dibeberapa wilayah di Indonesia. Dibalik peninggalan sejarah kerajaan islam tersebut terdapat cerita yang unik. Setiap peninggalan menggambarkan bagaimana kehidupan bangsa Indonesia dari abad ke abad sampai periode kontemporer. Berdasarkan peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia, banyak sekali ilmu yang dapat diperoleh. Kali ini materi belajar akan membahas mengenai beberapa peninggalan sejarah kerajaan Islam yang terdapat di Indonesia.

Pada dasarnya tidak hanya peninggalan sejarah kerajaan islam saja yang tedapat di indonesia, namun terdapat juga berbagai peninggalan sejarah lain yang dapat kita gali keberadaanya. Namun dalam artikel kali ini kita hanya akan berfokus pada peninggalan sejarah islam di Indonesia saja.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Islam di Indonesia

Di Indonesia terdapat beberapa kerajaan Islam diberbagai wilayah. Setiap kerajaan memiliki cerita dan sejarah masing masing. Kerajaan Islam di Indonesia meninggalkan beberapa peninggalan sejarah yang dapat kita jumpai sampai sekarang. Peninggalan sejarah kerajaan Islam diberbagai wilayah berbeda beda karena setiap kerajaan memiliki sejarah masing masing.

Jika membicarakan sejarah kerajaan islam dan peninggalannya memang sangat menyenangkan dan tidak ada habisnya karena sejarah adalah sesuatu yang dapat kita gali terus keberadaannya. Berikut beberapa peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia

Peninggalan Sejarah Kerajaan Samudera Pasai

Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia yang pertama ialah peninggalan kerajaan samudera pasai. Kerajaan Samudera Pasai terletak di wilayah Sumatera. Masuknya Islam diwilayah ini melalui kegiatan perdagangan. Para saudagar saudagar Islam selalu bersinggah dibagian Sumatera bagian Barat sehingga rute perdagangannya mulai dari Cina, India, Persia, dan Arab. Pada masa itulah mulai ditemukannya uang Dirham. Mata uang ini sudah ada sejak raja pertama Samudera Pasai. Beliau mulai memperkenalkan mata uang ini sebagai media transaksi dalam dunia perdagangan. Mata uang dirham terbuat dari emas.
Mata Uang Dirham
Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia juga dibuktikan dengan beberapa cerita bahwa diwilayah Sumatera terdapat persinggahan beberapa pedagang luar negri. Para pedagang sengaja membuat pemukiman disekitar Samudera untuk melakukan kegiatan perdagangan. Pada masa itu juga kebudayaan asing mulai masuk ke Indonesia. Tidak hanya itu saja melainkan pemerintahan Islam juga ikut berpengaruh terhadap perkembangan kerajaan. Peninggalan sejarah kerajaan Islam ini dapat kita jumpai melalui karya sastra, sufistik, kaligrafi dan masih banyak lagi. Peninggalan tersebut akibat adanya kebudayaan kebudayaan asing yang masuk ke Indonesia.
Kerajaan Samudera Pasai juga meninggalkan bukti sejarah melalui nisan Sultan Malik As Saleh. Nisan tersebut merupakan salah satu peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia. Batu nisan Sultan Malik As Saleh ditemukan diwilayah Samudera Gambong. Dengan hiasan hiasan ayat ayat Alquran yang diwujudkan dalam sebuah kaligrafi tersebut sudah membuktikan bahwa Islam telah ada sejak jaman kerajaan Samudera Pasai. Berdasarkan sejarah kerajaan Samudera Pasai, kebudayaan Cambay Gujarat telah berpengaruh pada masa itu. Pada tahun 1326  M raja pertama kerajaan Samudera Pasai yaitu Sultan Malik As Saleh wafat. Peninggalan sejarah kerajaan Islam ini juga didapat melalui sebuah catatan pengelana dari Maroko yang bernama Ibnu Batutah.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Demak

Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia selanjutnya dapat anda jumpai dikerajaan Demak. Kerajaan Demak sudah berdiri sejak tahun 1478 M sampai 1518 M. Kerajaan ini didirikan oleh Raden Patah. Agama Islam telah masuk dan berkembang diwilayah Demak sejak abad 15 M. Penyebaran agama Islam diwilayah Demak dilakukan oleh para tokoh wali songo. Para tokoh tersebut memperkenalkan agama Islam melalui perantara kebudayaan yang terdapat dalam masyarakat. Kerajaan Demak telah meninggalkan banyak sekali peninggalan sejarah masuknya Islam di Indonesia. 
Peninggalan sejarah kerajaan islam diwilayah Demak meninggalan sebuah makam serta masjid agung Demak yang sangat megah. Makam Demak berada diwilayah komplek masjid Demak. Beberapa tokoh pelopor pendidikan maupun penyebaran Islam juga dimakamkan di Demak. Para tokoh tersebut contohnya Nyi Ageng Serang, Arya Penangsang, Pati Unus, Pangeran Benowo, Raden Patah dan sebagainya. Selanjutnya terdapat masjid agung Demak yang menjadi pusat penyampaian dakwah para Wali Songo. Masjid ini tergolong masjid tertua di Indonesia dengan corak kebudayaan Jawa. Masjid Agung Demak tersusun dari empat buah pilar utama Saka guru, tiga susun atap tumpang, mihbab, pintu berukir, beduk, kentungan serta serambi Majapahit. Peninggalan sejarah kerajaan Islam diwilayah masjid agung Demak telah dimusimkan. Salah satunya ialah Saka Guru yang sekarang telah lapuk.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Banten

Kerajaan Banten tergolong kerajaan Islam di Indonesia. Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia ini dapat anda jumpai diwilayah Banten. Di wilayah tersebut berdiri sebuah kerajaaan yang didirikan oleh Sunan Gunung Jati. Kerajaan Banten telah mengalami masa kejayaan saat dipimpin oleh Sultan Ageng Tirtayasa. Jaman dahulu Banten adalah pelabuhan pertama yang didatangi oleh pasukan Belanda. Pada saat itulah peninggalan peninggalan sejarah mulai bermunculan. Berikut beberapa peninggalan sejarah kerajaan Banten:

Menara Masjid Banten
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia tepatnya diwilayah Banten dapat kita jumpai menara masjid yang megah. Menara masjib Banten ini sudah ada sejak tahun 1596 yaitu ketika Belanda pertama kali berlabuh di wilayah tersebut. Di dalam komplek masjid ini terdapat beberapa bangunan misalnya menara masjid, tiyamah yang didesain dengan arsitektur Eropanya, serta makam makam para Sultan. Dimasjid tersebut terdapat istiwa (jam matahari untuk menunjukan waktu salat), pawestren serta kolam khusus untuk berwudhu. Masjid ini dibangun oleh Hendrik Lucaszoon Cardeel dari Belanda. Beliau merupakan arsitektur dari Belanda yang baru masuk Islam. 
Keraton Surosowan
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Peninggalan sejarah kerajaan Banten selanjutnya ialah keraton Surosowan. Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia ini didirikan oleh Sultan Maulana Hasanudin sejak tahun 1552 M sampai 1570 M. Keraton Surosowan ini didesain oleh arsitek Hendrik Lucaszoon Cardeel. Keraton ini hampir sama dengan benteng Belanda karena memiliki dinding keraton yang tingginya dua meter lebih serta lebarnya hampir tujuh meter dengan warna dominasi coklat. Keraton peninggalan sejarah kerajaan Banten ini memiliki luas sekitar tiga hektar. Keraton ini didirikan untuk melindungi penghuninya dari serangan orang luar.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Mataram

Kerajaan mataram sudah berdiri sejak tahun 1586 sampai 1601 M. Kerajaan islam ini bangun oleh Panembahan Senopati yang terletak di wilayah Kota Gede. Kerajaan Mataram mengalami masa kejayaan saat dipimpin oleh Sultan Agung tahun 1613 sampai 1645 M. Berikut beberapa peninggalan sejarah kerajaan islam di Indonesia khususnya diwilayah Mataram:

Kompleks Makam
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Peninggalan sejarah kerajaan Islam ini memiliki corak yang kental dengan nuansa Jawa serta candi Bentarnya. Komplek Makam kerajaan mataram terletak diwilayah perbukitan yang memiliki beberapa tembok tinggi disekelilingnya. Komplek ini terdapat beberapa makam seperti makam Pandanaran, makam Imogiri serta makam Kota Gede.

Masjid
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Ada pula peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia khususnya diwilayah Mataram yang berupa masjid. Masjid ini terletak di wilayah Kota Gede Yogyakarta. Masjid Kota Gede ini juga memiliki desain yang hampir sama dengan peninggalan sejarah kerajaan demak yaitu masjid agung demak. Masjid ini memiliki atap tumpang, saka guru, serambi, kolam wudhu, serta beberapa ornamen Arab yang diukir dengan nuansa Jawa. 
Karya Sastra
peninggalan sejarah islam di indonesia
Babad Tanah Jawi
Peninggalan sejarah kerajaan mataram selanjutnya ialah karya sastra. Karya sastra ini merupakan peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia yang dikembangkan oleh Sultan Agung. Beliau membuat beberapa karya sastra seperti Babad Tanah Jawi, Kalender Jawa maupun Sastra Gending.

Keraton Pecahan Kerajaan Mataram
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Kerajaan Mataram juga meninggalkan sejarah berupa empat keraton pecahan. Keraton ini pecah karena disebabkan pemeritahan VOC mengadu domba beberapa wilayah Mataram sehingga menimbulkan pecahnya Kesultanan Surakarta dengan Kesultanan Yogyakarta. Pemecahan ini terdapat dalam perjanjian Gianti pada tahun 1755 M. Pada tahun 1757 muncullah perjanjian Salatiga yang berisi pemecahan kerajaan Mataram menjadi dua lagi yaitu menjadi Kadipaten Pakualaman serta Kadipaten Mangkunegara. Pecahan dari Kerajaan Mataram tersebut memiliki peninggalan sejarah masing masing seperti Taman Sari, Masjid Kauman, maupun Pabrik Gula.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Makasar

Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia juga ditemukan diwilayah makasar. Makasar memiliki sejarah kerajaan sendiri karena pada wilayah tersebut telah masuk agama Islam. Kerajaan Makasar terbentuk setelah persekutuan Kerajaan Gowa Tallo pada tahun 1528 M. Kerajaan ini tergolong kerajaan yang paling besar di Indonesia. Kerajaan Makasar mulai berjaya sejak jaman Sultan Hasanudin. Namun pada saat itu pengaruh agama Islam dibawa oleh Datuk Bandang. Peninggalan sejarah kerajaan Makasar dapat dibagi mejadi dua yaitu Benteng Somba Opu dan Lontaraq. Berikut pejelasannya:

Benteng Somba Opu
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Benteng ini merupakan peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia khususnya wilayah makasar. Benteng Somba Opu atau Benteng Ujung Pandang didirikan pada tahun 1545M. Benteng tersebut didirikan oleh Imarigau Daeng Bonto Karaeng Lakiung atau Tuni Pallangga selaku raja Gowa yang ke-10. Benteng Somba Opu memiliki bentuk segi empat dengan desain dari Portugis yang dipadukan dengan tanah liat yang bergaya Eropa pada abad ke-16 dan ke-17. Bentuk benteng ini memiliki tonjolan bagian luarnya seperti penyu. Bentuk ini melambangkan pelindung kota dan merupakan kerajaan pelaut yang paling kuat.

Lontaraq
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia selanjutnya ialah Lontaraq. Peninggalan kerajaan Makasar ini timbul akibat kebudayaan mereka yang sangat maju. Lontaraq yang berarti tradisi tulis sudah ada sejak jaman dahulu. Tradisi tulis ini dilakukan dengan menggunakan daun palem tal sebagai media tulis. Lontaraq tersebut digunakan untuk mencatat berbagai kejadian yang terjadi. Penyimpanan Lontaraq cukup mudah yaitu cukup digulung saja. Catatan Lontaraq dapat berupa puisi, peraturan, kisah, sejarah, catatan harian, maupun silsilah.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Ternate Tidore

Sejarah kerajaan ternate dan tidore merupakan kerajaan Islam terbesar di Maluku. Kerajaan Ternate Tidore merupakan penghasil rempah rempah terbanyak di Maluku. Dengan penghasilannya yang berlimpah membuat persaingan antara Ternate dan Tidore. Persaingan tersebut diakibatkan karena perebutan hasil rempah rempah untuk dijual kenegara negara asing. Maka dari itu banyak ditemukan peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia khususnya wilayah Maluku. Di kerajaan Ternate Tidore ini ditemukan peninggalan sejarah berupa masjid dan istana.
peninggalan sejarah islam di indonesia
Masjid Kaitetu
Peninggalan sejarah kerajaan Islam di wilayah Maluku terdapat masjid Kaitetu yang hampir mirip dengan masjid Jawa. Masjid tersebut memiliki tiga atap tumpang dan pintu depan berupa serambi. Peninggalan sejarah yang terdapat didalam masjid Kaitetu tersebut berupa mimbar, Al Qur'an dan masih banyak lagi. Selanjutnya terdapat peninggalan sejarah kerajaan Ternate Tidore berupa istana. Istana ini dahulu digunakan untuk tempat tinggal Sultan beserta keluarganya. Bangunan istana ini sampai sekarang masih terlihat megah.

Peninggalan Sejarah Kerajaan Aceh

Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia dapat kita temukan dari kerajaan kerajaan Aceh. Kerajaan ini berdiri pada tahun 1496 oleh Sultan Ali Mughayat Syah. Kerajaan ini pernah menjadi kerajaan paling besar dibenua Asia. Raja yang paling disegani dalam kerajaan ini ialah Sultan Iskandar Muda yang pernah menjabat pada tahun 1607 M sampai 1636 M. Pada masa tersebut Aceh dijadikan sebagai pusat pengembangan budaya dan agama Islam. Banyak sekali peninggalan peninggalan sejarah yang ditemukan seperti taman, masjid, makam, maupun karya sastra. Berikut penjelasan masing masing peninggalan kerajaan Aceh di Indonesia:

Masjid Baiturrahman
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia khususnya diwilayah Aceh dapat berupa masjid Baiturrahman. Masjid ini pernah mengalami perbaikan dan pembangunan secara bertahap. Masjid Baiturrahman berdiri pada tahun 1291 M oleh Sultan Alaiddin Mahmud Syah I. Namun pada tahun 1614M, masjid ini mengalami perbaikan yang dilakukan oleh Sultan Iskandar Muda. Namun masjid ini pernah dibakar oleh kaum Wujudiyyah pada tahun 1676 sampai 1678 M.

Makam Sultan
Selanjutnya terdapat peninggalan sejarah kerajaan Islam Aceh berupa makam sultan. Makam ini diduga sudah ada sejak era masuknya Islam ke Indonesia. Makam yang terdapat di wilayah Aceh ini merupakan makam para sultan beserta keluarganya.

Lonceng Cakradonya dan Taman Putroe Phang
peninggalan sejarah islam di indonesia
peninggalan sejarah islam di indonesia
Peninggalan sejarah kerajaan Islam juga dapat berupa Lonceng Cakradonya dan Taman Putroe Phang. Peninggalan sejarah ini ditemukan diwilayah Aceh dan diduga berasal dari kerajaan Aceh terdahulu. Lonceng Cakradonya terletak dimuseum Aceh. Lonceng ini merupakan jenis lonceng terbesar. Pada tahun 1414 laksamana Ceng Ho dari Cina memberikan lonceng ini kepada kerajaan Aceh sebagai hadiah. Selanjutnya ada pula taman putroe phang yang menjadi tempat bermain putri Pahang selaku istri Sultan Iskandar Muda, 

Demikinlah beberapa peninggalan sejarah kerajaan Islam di Indonesia yang dapat saya bagikan. Semoga artikel ini dapat bermanfaat untuk anda. Terima kasih.

Ikuti kami untuk mendapatkan materi terbaru:

0 Response to "8 Peninggalan Sejarah Kerajaan Islam di Indonesia"

Post a Comment

Yuk berikan komentarmu tentang artikel ini